Sondag, 28 April 2013

keunikan negara tirai bambu

Negara Jepang sering disebut dengan Negara Matahari Terbit. Alasannya, nama itu sendiri berasal dari bahasa Jepang, Nihon atau Nippon (日本), yang berarti matahari terbit. Nah, selain itu, bukti yang menunjukkan bahwa Jepang memang negara terbitnya matahari adalah pada lambang benderanya. Kita dapat melihat gambar bulatan merah yang menunjukkan matahari, yang digambarkan pada warna belakang putih.
Dalam kesehariannya, Jepang merupakan negara yang masih tradisional dan tua. Walaupun begitu, negara yang juga dijuluki Negara Bunga Sakura ini adalah salah satu negara yang sangat modern di Asia Tenggara, bahkan sejajar dengan Amerika Serikat. Di sisi lainnya, Jepang ini menduduki peringkat ke-10 negara yang berpopulasi terbesar di dunia dengan perkiraan jumlah penduduknya 127 juta orang.
Ibukota negara: Tokyo
Bahasa resmi: Bahasa Jepang
Perkiraan penduduk: ±127.000.000 orang
Peringkat jumlah populasi di dunia: 10
Kota-kota besar: Tokyo, Yokohama, Osaka, Nagoya
Luas wilayah: ±378.000 km2
Peringkat luas wilayah di dunia: 61
Titik tertinggi: Gunung Fuji (±3.776 meter)
Mata uang resmi: Yen

Keadaan Alam di Jepang

Negara ini merupakan negara kepulauan yang terletak di timur laut pantai Asia. Jepang sendiri terletak di Samudera Pasifik Utara. Laut Jepang memisahkannya dengan benua Asia, benua terbesar di dunia. Sama halnya seperti negara Indonesia, Jepang juga memiliki ribuan pulau-pulau kecil. Namun, yang terkenal hanya 4 (empat) pulau besar, yakni Honshu, Hokkaido, Kyushu, dan Shikoku.
Peta Jepang (Image by Microsoft Corporation)
Dataran tinggi melingkupi hampir 3/4 luas Jepang, yang memberikan pemandangan yang indah di setiap sisinya. Daerah yang terkenal adalah Gunung Fuji, sebuah gunung api yang terletak di Pulau Honshu. Bagi penduduk Jepang, gunung ini dianggap sebagai hal yang keramat. Oleh sebab itulah, banyak lukisan-lukisan di sana menampilkan gunung itu sebagai obyek utama.
Kita sering mendengar bahwa gempa bumi merupakan hal yang sering terjadi di sana. Memang benar. Hal ini dapat dipahami bahwa negara Jepang sendiri terletak di kawasan gunung api bawah laut yang masih aktif. Menurut Microsoft Encarta Kids 2009, Jepang merupakan salah satu ‘rumah’ bagi 10 gunung berapi aktif yang ada di dunia. Tak heran jika sewaktu-waktu gunung-gunung itu aktif dan menyebabkan gempa bumi ringan. Namun, gempa bumi yang merusak dan disertai dengan gelombang laut besar (tsunami) dapat terjadi sewaktu-waktu.

Ikan Sebagai Sumber Daya Laut bagi Jepang

Kekayaan laut Jepang sama seperti Indonesia. Letaknya yang jauh dari daratan Asia menyebabkan industri perikanan di sana berkembang dengan pesat. Kita dapat melihat jika penduduk Jepang suka menyantap makanan dari ikan mentah, yang namanya sashimi. Ada pula makanan serupa yang disebut sushi, yang terbuat dari beras yang sering disandingkan dengan sashimi tadi, atau dengan rumput laut yang telah dikeringkan yang dinamai nori.

Jepang Adalah Rumah bagi 127 Juta Orang

Jepang memiliki data penduduk yang diperkirakan mencapai 127 juta orang. Sebagian besar dari mereka itu menetap di kota-kota besar di pinggir pantai. Karena banyak yang tinggal di kota, hal ini menyebabkan Jepang adalah negara terpadat. Sampai-sampai di Tokyo ada orang yang bekerja sebagai pendorong orang-orang yang akan naik ke dalam kereta api bawah tanah, lho. Kebayang bagaimana padatnya negara ini?
Kalau kita berpikir lebih cermat, kita dapat membayangkan jika Tokyo adalah negara yang paling besar dan kota yang paling padat penduduknya di seluruh dunia. Benar! Tokyo memang kota terbesar di dunia yang dapat menampung penduduk sebanyak 26 juta orang! Tokyo juga memiliki fasilitas kota yang memadai, seperti universitas yang jumlahnya ratusan, museum besar seperti Tokyo Metropolitan Art Museum, teater, pusat keagamaan, hingga istana kerajaan. Wow!
Jepang sangat modern di bidang teknologi. Misalnya, kereta ekspres, yang menghubungkan Tokyo dengan kota-kota di sekitarnya. Selain itu, terdapat pula pusat layanan seperti perbankan, asuransi, teknologi terkini, dan pabrik.

Baseball dan Sumo

Baseball adalah cabang olahraga favorit di Jepang. Awalnya diperkenalkan pada tahun 1872, dan langsung tumbuh dengan cepat. Saat ini di Jepang sudah banyak atil baseball profesional, contohnya Hideo Nomo dan Ichiro Suzuki.
Selain baseball, kita juga kenal dengan sumo. Dua orang bertubuh sangat sangat besar harus berusaha untuk mendorong lawannya ke luar lingkaran agar menang. Atlit sumo bukanlah orang-orang biasa. Mereka harus mengikuti latihan yang sangat sulit dan gaya hidup yang sangat berbeda dari biasanya agar dapat menjadi pegulat sumo yang baik.

Kimono

Kimono untuk anak-anak (Photo by marktantrum.com)
Dalam buku sejarah Cina pada abad ke-3 ada ditulis tentang pakaian Jepang. Disebutkan bahwa orang Jepang pada masa itu menggunakan pakaian dengan lubang besar yang dikerudungkan mulai dari kepala. Boneka-boneka Haniwa yang ditemukan dalam kuburan-kuburan tua mengenakan bermacam-macam jenis pakaian. Pakaian-pakaian itu menunjukkan cara orang Jepang mengenakan pakaian pada masa itu.
Pada abad ke-8 ditetapkan undang-undang yang mengatur cara berpakaian para pegawai pemerintah. Pakaian itu mirip dengan pakaian yang dikenakan di Korea dan Cina.
Pada zaman Heian, para wanita di istana mengatakan kimono berlapis-lapis yang sangat indah. Pakaian ini kemudian dikenal dengan Junihitoe. Kemudian pada zaman Kamakura orang Jepang mengenakan kimono jenis pakaian dalam kosode sebagai pakaian sehari-hari. Kemudian pada zaman Muromachi, para wanita mengenakan pakaian kosode walau sebagai pakaian resmi. Selanjutnya pakaian jenis ini berkembang hingga kini.

Pendidikan di Jepang

Urutan masa sekolah di Jepang adalah 6-3-3-4. Artinya, sekolah dasar (shougakkou) selama 6 tahun, sekolah menengah pertama (chuugakkou) selama 3 tahun, sekolah menengah atas (koutougakkou) selama 3 tahun, dan universitas (daigaku) selama 4 tahun. Sembilan tahun pertama adalah pendidikan wajib. Hebatnya, hampir 100% dari siswanya selalu datang ke sekolah sehingga persentase buta huruf di Jepang hanya 0,7%.
Setelah lulus SMA, mereka seharusnya melanjutkan ke perguruan tinggi dan belajar selama 4 tahun. Bagi yang mendalami ilmu kedokteran, maka masa  belajar ditambah 2 tahun, menjadi 6 tahun. Selain program sarjana, ada juga pasca sarjana untuk mereka yang ingin melanjutkan ke jenjang S2, dan S3 untuk program doktor. Lama pendidikan untuk S2 adalah 2 tahun, dan S3 selama 3 tahun.
Setelah mengetahui fakta-fakta tersebut, kita pasti dapat memahami mengapa bangsa Jepang lebih maju dari negara-negara lain. Giat belajar sejak SD hingga SMA, giat bekerja, dan menjaga tradisi adalah resep sukses mereka. Siap untuk meniru mereka?

0 opmerkings:

Plaas 'n opmerking

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More